BIOGRAFI

19 Oct 2009

SEBUAH CATATAN PERJALANAN PEBASKET NASIONAL
DENNY SUMARGO Dan Saya pun Bisa!!

3132_95846415976_523010976_2819617_3842943_n1

Ini adalah sebuah biografi singkat sebuah perjalanan anak bangsa yang sedang ingin berbagi cerita tentang dunianya. Dunia yang jauh dari apa yang mereka lihat tentang seorang Denny Sumargo, seorang atlet basket seperti dunianya saat ini. Tapi itu hanya sebagian dari sisi hidupnya yang orang tau, bagaimana perjalanan untuk menjadi seorang pebasket adalah misteri hidup yang pahit dan berliku.

Agnes davonar menceritakan kisah ini dalam sebuah novel Biografy berjudul Denny Sumargo: Dan saya pun bisa!!, kisah panjang yang patut menjadi pelajaran bagi siapapun bahwa dunia ini sempurna bila kita menghendaki dengan tekat yang kuat dan yakin kita BISA!!. Karena sesungguhnya sejarah itu tercipta oleh kita sendiri dan Denny Sumargo pun bercerita tentang sejarahnya kepada anda.!!

BAGIAN 1

Nama saya Denny Sumargo.

Saya lahir di Sulawesi utara tepatnya di Luwuk Bangawi sebuah kawasan utara Sulawesi yang indah nan luas dengan pemandangan lautnya yang eksotis. Terlahir dengan nama Denny Sumargo adalah pemberian ibu saya yang bermargakan Sumargo tepatnya Meiske Sumargo. Hingga saat ini hal-hal yang paling indah dalam hidup saya selalu terlukis dengan baik ketika saya bersama ibu duduk disebuah pantai sambil menikmati es kelapa yang dingin dan hangat sambil menikmati terbenamnya matahari.

Sejak kecil saya terbiasa hidup mandiri dengan kebebasan dan saya juga sangat keras kepala, sifat itu diwariskan oleh ibu saya yang berwatak keras dan pekerja keras. Ibu terlahir dari sebuah keluarga yang kaya dan berkecukupan tapi ia hanya lulusan Sekolah Dasar, sifatnya yang tomboy dan selalu membuat saudara-saudaranya berjumlah tujuh orang itu mengatakan ibu gadis barbal, walau demikian ibu terampil sekali menjahit dan menyalon. Ibu saya bercita-cita menjadi seorang Polisi Wanita, cita-cita itu tidak pernah tercapai dan mungkin saja ia berpikir demikian karena terinspirasi oleh kisah pahlawan Wonderwomen yang termasyur ketika ia kecil dulu kala.

Ayah saya adalah seorang angkatan laut yang jatuh cinta pada eksotika Luwuk Bangawi, ia berasal dari Padang, Sumatra barat dan bernama Nazzarudin. Tidak banyak hal yang saya ingat tetang sosok ayah saya itu, sebab sejak saya berada di dalam kandungan ibu, Mereka bercerai. Kisah cinta mereka yang indah berakhir tragis karena keduanya memiliki sifat berlawanan. Ibu yang masih berusia 20 tahun sangat berbanding terbalik dengan ayah saya yang berusia 40 saat mereka menikah. Usia yang terpaut begitu jauh tidak mengendurkan niat mereka untuk saling mencintai.

Tapi yang saya dengar, ayah saya sangat sabar dan suka menolong orang lain. Sedangkan ibu termasuk orang yang tidak mau menerima pemberian dan selalu berusaha mencari apa yang dia mau dengan kemampuannya. Ibu gadis muda yang cantik memiliki hobi bermain bulutangkis setiap berkumpul bersama teman-teman sebayanya. Di kala itu ayah saya memutuskan untuk menetap di Luwuk sembari membuka usaha penjualan barang antik yang warung lapaknya bersebelahan dengan lapangan bulutangkis milik seorang Warga keturunan.

Suatu ketika saat ayah sedang berdagang, dilihatnya gadis muda itu setiap bermain bulutangkis disekitar warungnya dan akhirnya ia jatuh cinta pada gadis berpotongan rambut pendek dan bermuka manis itu. Ayah yang jatuh cinta berusaha mencari tau tentang sosok ibu dan usahanya tidak sia-sia ketika ibu bersedia berkenalan dengannya lewat macoblang penjaga lapangan bulutangkis. Ketika itu ayah saya sudah menikah dan mempunyai empat anak hasil pernikahannya dengan tiga istri, ibu terkejut bukan main ketika ayah berkata ia sedang menghadapai proses perceraian. Karena tidak pernah terpikir olehnya berkenalan dengan duda apalagi menikahi duda.

Ternyata cinta itu memang buta, ibu yang tidak pernah berpikir akan menikahi seorang duda akhirnya bersedia juga menikah dengan ayah. Padahal perbedaan mereka sangat banyak, ibu saya adalah seorang gadis keturunan Tiong hua dan beragama Khatolik seperti penduduk Luwuk biasanya. Sedangkan ayah saya seorang muslim dan seorang pribumi tapi cinta itu membuat perbedaan itu hilang dan mereka bersatu. Ibu yang sedang duduk di pantai setelah lelah bermain bulutangkis bersama teman-temannya kedatangan ayah secara mendadak.

Meiske maukah kau menikah dengan saya? tanya ayah.
Ibu terdiam sejenak dan melihat pria ini tanpa alang-aling langsung mengajaknya menikah.
Saya pikir-pikir dulu..
Ayah tertunduk lesu , ibu melihat sebuah cinta yang tulus tapi tidak langsung menerima cinta ayah. Ia melihat kesungguhan ayah yang tiada henti memberikan cintanya tanpa batas. Setiap hari ayah menanyakan hal yang sama hingga suatu ketika ibu mulai luluh dan menjawab pertanyaan ayah dengan syarat.
Baiklah saya akan menikah dengan kamu tapi pastikan kamu telah bercerai secara resmi.

Ayah tersenyum lebar dan bahagia melihat ibu bersedia menikahinya. Di kala itu, ayah memang belum secara resmi bercerai dengan Istrinya tapi ia menguatkan hati ibu dan akhirnya statusnya menjadi lajang dengan surat perceraian yang ibu lihat dengan nafas turun karena keberanian ayah. Ketika keputusan pernikahan itu sudah bulat, ibu dan ayah menghadapi masalah besar ketika nenek dari pihak ibu saya menolak kedatangan ayah untuk melamar ibu.

Nenek saya sangat kolot dan masih berpikiran tentang pernikahan hanya bagi yang se-iman dan se-suku, tapi tidak dengan ibu saya yang berpandangan luas dan bebas. Diantara keempat putri yang ia lahirkan hanya ibu yang sering melawan dan bertengkar dengan nenek. Nenek sendiri bercerai dengan kakek sehingga ia mengalami sedikit gampang emosi karena kakek sangat sayang pada ibu saya. Saudara-saudara ibu yang laki-laki berjumlah tiga orang terkejut ketika ibu membawa ayah, mereka langsung
berusaha mati-matian untuk menyadarkan ibu tentang pikirannya yang dinilai sudah rusak.

Astaga, Meiske. Kamu sudah gila ya?. Kamu mau menikah dengan seorang pria duda yang sudah menikah tiga kali dan parahnya dia itu berbeda agama dengan keluarga kita. Ujar kakak laki-laki tertua itu dihadapan ibu dan ayah saya.

Nenek sepertinya sudah sangat marah ia langsung mengusir ayah saya dari rumah. Ibu menangis tak bisa berbuat apa-apa, ia mendapatkan tamparan keras dari nenek yang murka dan saudara-saudaranya berusaha memisahkan dengan membawa ibu ke kamar. Ayah yang sudah sangat jatuh cinta pada ibu tidak peduli dengan larangan nenek, ia terus berusaha menyakinkan ibu bahwa ia adalah pria yang layak menjadi suaminya.

Ibu yang keras kepala dan percaya terhadap dirinya akhirnya benar-benar nekad menikah dengan ayah. Kakek yang biasa mendukung ibu hanya memberikan dukungan dengan setengah hati, ia hanya menyarankan ibu untuk berpikir ulang. Ibu sadar pernikahannya dengan ayah akan membuat ia dimusuhi oleh semua saudara-saudaranya dan ia bertekad membuktikan kepada saudara-saudaranya pernikahan dengan ayah adalah kebenaran jalan hidupnya.

Ayah dan ibu bercerai

Masa pernikahan itu berjalan baik dan dilaksanakan disebuah rumah makan secara sederhana yang dihadiri oleh beberapa kerabat ibu dan ayah. Karena mereka berbeda agama maka pernikahan itu berjalan dua kali, pertama di Gereja sesuai agama yang dianut ibu dan di Mesjid sesuai agama ayah. Ibu bersedih ketika pernikahannya itu tidak dihadiri oleh keluarga kandungnya sendiri, Kakek memang datang pada saat upacara di Gereja tapi itu pun dengan setengah hati. Tapi cinta yang indah itu tidak pundar walau harga dari semua itu adalah ibu kehilangan saudara-saudaranya.

Sebulan setelah pernikahan itu ibu mulai membantu ayah menjaga warung barang antiknya sedangkan ayah sering pulang untuk bertemu anak-anaknya dari lain ibu. Beban ayah sangat berat dikala itu, ia harus menanggung semua biaya hidup kakak-kakak tiri saya yang masih bersekolah. Ketika ibu sedang melayani tamu yang berkunjung ia merasa mual dan akhirnya jabang bayi berusia satu minggu itu menjadi tanda cintanya yang disambut ayah dengan bahagia.

Kebahagiaan yang indah menyambut kedatangan saya ke dunia ternyata tak seindah bayangan ibu, ibu mulai sering frustasi terhadap ayah yang sering tidak pulang ke rumah. Parahnya setiap pulang mereka selalu bertengkar hebat hingga ibu mengambil keputusan pahit yang sangat disesali oleh ayah, ia ingin bercerai dengan ayah. Ayah tidak ingin bercerai karena saat itu ia sadar saya masih di perut ibu dan ia khawatir dengan keputusan ibu.

Ntah alasan apa yang membuat ibu nekad berpisah dengan ayah, ia mengancam lebih baik ayah bercerai dengannya daripada ia kehilangan saya yang masih diperutnya. Ayah mengalah dan mereka pun berpisah, ayah yang sangat sayang pada ibu kemudian memberikan semua harta dan rumah hasil pernikahan mereka menjadi milik ibu. Ibu saya yang naif dan gengsi menolak pemberian itu ia memutuskan untuk kabur begitu saja menginap di rumah teman bermainnya. Dan sejak itu saya tidak akan pernah tau siapa ayah saya hingga kelak saya menjadi dewasa.

Atas saran temannya, ibu pun memutuskan untuk kembali pada keluarganya. Ibu rela menahan malu dan hinaan demi saya yang masih dalam perutnya. Ia rela melakukan apapun untuk membuat saya terlahir di dunia ini walaupun ia sadar setiap pasang mata keluarga ibu melihatnya sangat hina. Bahkan secara terang-terangan saudara-saudara ibu memaki ibu tanpa mengingat tali darah yang mengikat mereka. Puncaknya ketika ibu sudah tidak tahan ia memutuskan pindah ke Makassar untuk hidup bersama Bibi saya sembari berharap kelahirkan saya dapat melunakkan hati nenek untuk memaafkan ibu.

Tanggal 11 Oktober 1981 dengan perjuangan berat ibu melahirkan saya dengan tangis kebahagiaan. Ia langsung mendapatkan nama Denny untuk memberikan nama pada saya, setelah itu Bibi menyarankan ibu saya lebih baik ibu kembali ke nenek karena bisa saja nenek menjadi luluh dengan kelahiran saya. Ibu yang pada saat itu tidak bekerja tidak ingin merepotkan Bibi dan akhirnya memutuskan kembali ke rumah Nenek. Harapan nenek untuk luluh sirna, ia tidak tergoda sekalipun untuk berbaikan dengan ibu walau dengan kelahiran saya.

Nenek memang memberikan uang untuk keperluan saya selama masih bayi tapi itupun sepertinya dengan terpaksa. Cacian dan makian yang begitu dalam dan melukai hati ibu tidak hanya dari nenek saya tapi dari saudara-saudara kandungnya. Terkadang ketika ibu sudah tidak tahan akhirnya ia memutuskan untuk tinggal di rumah temannya, untungnya kakek saya masih bersedia memberikan uang untuk memberi susu. Ibu sadar ia tidak bisa selamanya berharap pada nenek saya, ia pun mempraktekan kemampuannya di bidang menjahit untuk mencari nafkah guna menghidupi saya.

Ia bekerja pada sebuah rumah konveksi di dekat rumah untuk menjaga jarak agar tidak terlalu jauh dari saya. Setiap jahitan yang melekat di pakaian ia menanamkan sebuah tekad untuk membuat saya menjadi orang berguna, tekadnya yang besar tidak hanya disimpan dalam hati. Bahkan ibu bekerja dua kali untuk hidup saya. Di pagi hari ia bekerja di konveksi kemudian di siang hari ia memberikan susu ASI kepada saya lalu kembali bekerja hingga sore. Setelah bekerja menjahit, ia bekerja malam di sebuah salon kencantikan sebagai tenaga bantu. Gajinya tidak besar tapi cukup untuk membuat saya tumbuh menjadi gemuk dan sehat.

Setelah melihat saya mulai bisa berjalan dan merangkak, ibu begitu bahagia namun tetap dalam keadaan tertekan oleh saudara-saudaranya. Ayah yang mendengar kelahiran saya tidak mempunyai kesempatan untuk bertemu karena ibu tidak sudi mempertemukan kami. Ayah selalu menitipkan uang saku kepada sahabat ibu untuk diberikan sebagai uang keperluan saya, tapi ibu menolak dan malah membalikkan uang itu dengan tegas.
Saya masih ingat hal yang paling menyedihkan dalam hidup saya untuk mengenang ibu, di kala itu saat saya berusia empat tahun. Saya tertidur pulas dan ibu membangunkan saya dengan air mata berlinang yang membuat saya heran. Dengan cepat ia mengangkat tubuh saya melewati saudara-saudaranya yang berdiri di ruang tamu. Saya masih terlalu kecil untuk mengerti apa yang mereka katakan pada ibu tapi kata-kata itu sangat hina dan kejam.

Malam yang dingin menusuk disertai hujan rintik-rintik, ibu terusir oleh saudara-saudaranya dengan sekoper baju apa adanya. Ia membopong tubuh saya yang gemuk diantara malam, saya ketakutan tapi ibu sekali lagi tidak peduli dan terus membawa saya berjalan tanpa arah dan tanpa uang sepeserpun. Kami berhenti di sebuah sudut rumah besar yang tidak kami kenal, ibu mungkin kelelahan dan terduduk dengan air mata yang terus berlinang di halaman tersebut.

Mama.. Denny mau pulang..! teriak saya.
Ibu terdiam, ia menghapus air matanya lalu berkata pada saya untuk mencoba tidur. Tapi halaman rumah itu terlalu banyak nyamuk dan bau air got yang menusuk. Saya pun menangis kencang meminta untuk pulang, Ibu sepertinya sudah sangat marah dan ia menampar saya.
Dengar.. Mama tidak akan pernah kembali ke rumah itu, jadi kamu jangan berharap kita pulang..! teriak ibu pada saya.
Tapi Denny kedinginan dan banyak nyamuk.. !
Ibu memeluk saya lalu menutupi saya dengan sisa pakaian yang ia bawa dari kopernya. Saya merasa lebih baik dan ia berkata pada saya, kata-kata itu begitu melekat dalam ingatan saya.
Denny dengarkan Mama, berjanjilah pada Mama.. kelak jangan pernah membiarkan orang lain menginjak-injak harga diri kita. Walaupun kita tidak punya uang dan kelaparan tapi jangan pernah biarkan siapapun orang itu menghina kita. Mama janji pada kamu, suatu saat akan membuat kamu menjadi orang besar dan membuktikan pada siapapun bahwa Mama bisa !!

Saya begitu terkesima dengan kalimat yang ibu saya ucapkan hingga nyaris melupakan rasa gatal gigitan nyamuk. Tapi disinilah saya melihat ketegaran dan tekad ibu saya yang besar kepada saya, saya sadar setiap air mata yang ia jatuhkan bukanlah air mata kesediahan tapi air mata penderitaan. Saya tidak pernah menyadari bahwa kata- kata ibu terasa begitu menyedihkan ketika saya menjadi dewasa dan mengingat kejadian itu. Kami tertidur di halaman rumah itu seperti gembel saja, saya dan ibu terlihat begitu menyedihkan tapi itulah sejarah hidup yang tak akan pernah saya lupakan.

Kami pindah ke Makassar.

Dengan berbagai bantuan teman-teman ibu, akhirnya kami bisa mendapatkan uang dan pergi ke Makassar untuk sekali lagi tinggal bersama saudara ibu, Bibi yang pernah menolongnya. Di Makassar ibu hanya sementara tinggal bersama Bibi saya mengingat sepertinya Bibi tidak pernah rela menampung kami dengan ikhlas. Untungnya kami bertemu dengan seorang sahabat kecil ibu yang bernama Tante Ana dan suaminya. Ia adalah sahabat ibu semasa Sekolah Dasar dulu, mereka sudah menikah sejak tiga tahun lalu namun sayang tidak dikarunia seorang anak.

Ibu menumpang pada keluarga itu cukup lama terlebih kedua orang itu sangat menyukai saya, kehadiran saya dalam keluarga itu seolah mengobati kerinduan mereka terhadap seorang anak. Ibu bekerja seperti dulu menjahit disebuah rumah konveksi, ketika ia bekerja saya dijaga oleh tante Ana yang begitu mencintai dan memanjakan saya. Ibu yang mendapatkan peluang usaha dari uang yang ia kumpulkan dari hasil kerjanya di Konveksi mulai berpikir untuk berdagang baju.

Awalnya ia memberi pakaian yang ia pesan dari Jakarta kemudian dengan sekarung tas besar ia membawa pakaian-pakaian itu untuk dijajahkan di setiap rumah di sekitar Makassar. Walaupun terasa menyedihkan dan serta kepanasan karena cuaca Makassar yang panas, ibu tidak pernah menyerah. Dalam pikirannya hanya satu ia ingin saya bisa bersekolah setahun mendatang ketika usia saya 6 tahun. Saya terkadang hanya bisa menahan haru ketika ibu berangkat berdagang setelah mengecup kening saya dan membiarkan Tante Ana mengendong saya.

Terkadang hasil berdagangnya lancar tetapi terkadang juga tidak sama sekali, tapi tekad ibu yang kuat membuat semua dijalankan dengan ikhlas disertai jalan Tuhan. Ia percaya bahwa Tuhan akan memberikan jalan padanya agar bisa menyekolahkan saya, padahal saya tidak pernah terpikir untuk sekolah dan selalu menghabiskan waktu ikut dengan suami Tante Ana ke Pasar untuk belajar banyak hal. Tante Ana bersuamikan seorang Preman pasar yang kerjanya menagih upeti dari setiap pedagang. Jadi saya tidak asing melihat sedikit kekerasan yang ia perlagakan kepada saya.

Suami Tante Ana pandai berkarate dan ia tanpa ragu mengajarkan saya untuk berkarate agar bisa menjaga diri saya, saya yang terinspirasi oleh kisah Superman akhirnya ikut juga dalam setiap ajaran karate yang selalu kami lakukan setiap sore di halaman rumah kami. Saya menikmati masa-masa kebahagiaan dan kasih saya yang tidak pernah saya dapatkan dari saudara-saudara ibu dari Tante Ana dan suaminya. Usaha ibu berjalan dengan baik dan ia memutuskan untuk membeli langsung pakaian ke Jakarta, bisa jadi dalam setiap tiga bulan ia pulang pergi kota Jakarta dan Makassar.

Ketika ibu berpergian, Suami Tante Ana yang kebetulan berkeyakinan Muslim mulai mengajarkan saya tentang agama Islam. Saya mulai mengerti sedikit tentang bagaimana Sholat dan membaca Al-Quran, masa-masa itu menjadi masa paling indah saya, mereka sudah seperti orang tua saya yang begitu tulus memberikan kasih sayangnya pada saya. Ibu saya yang semakin sibuk akhirnya malah lebih memutuskan untuk berdagang diluar Kota Makassar dan bisa dalam seminggu ia tidak pulang, tapi saya tidak cemas karena orang tua baru saya ini menjaga saya dengan baik.

Ibu yang sudah mulai memiliki sedikit tabungan mulai berpikir tentang masa depan saya, ia berpikir saya akan hidup lebih baik dengan bersekolah di Jakarta. Ketika ide itu diceritakan kepada Tante Ana dan suaminya, mereka keberatan. Mereka sudah sangat mencintai saya seperti anak kandung dan tidak rela untuk dipisahkan dengan jarak yang begitu jauhnya. Tapi ibu yang keras kepala tetap berpikir untuk membawa saya ke Jakarta dan sejak itu terjadilah percekcokan antara ibu dan Tante Ana berserta suaminya.

Saya yang tidak mengerti apa-apa pada saat itu hanya bisa diam dan menangis melihat mereka bertengkar. Tante Ana dan suaminya yang sudah tidak rela dengan kepergiaan saya kemudian mengambil keputusan untuk membawa saya pergi tanpa sepengetahuan ibu. Tiga bulan lamanya saya tinggal di rumah ibu dari tante Ana tanpa pernah bertemu dengan ibu saya. Ketika saya tanyakan tentang keberadaan ibu, tante Ana dan suaminya hanya berkata

Mama kamu sedang bekerja di Jakarta.. kamu disini sama Tante saja.. ujar Tante sembari memberikan mainan mobil untuk menghilangkan rasa kangen terhadap ibu saya.
Saya tidak sadar bahwa saya sedang diasingkan dari ibu hingga suatu ketika saat saya sedang membeli kue manisan di jalan dan menemukan ibu yang langsung memeluk saya. Dengan cepat ibu langsung menarik tangan saya menaiki angkutan umum tanpa saya ketahui saya sedang dibawa pergi dari kedua orang tua baru saya. Saya yakin mereka akan panik mencari saya tapi seingat saya ibu sudah mengirimkan pesan pada sebuah warung untuk memberitahu bahwa saya dibawa oleh ibu untuk kembali padanya. Sejak saat itu saya tidak pernah lagi bertemu orang tua baru yang sangat mencintai saya itu selamanya

BAGIAN KE 2

KAMI PINDAH KE JAKARTA

Setelah mengambil saya dengan sembunyi-sembunyi, ibu langsung membawa saya ke Jakarta. Saya begitu bahagia ketika untuk pertama kalinya saya naik pesawat terbang, saya sampai melupakan tante Ana dan suaminya yang begitu baik pada saya karena saya pikir berada diatas langit dan memandang awan adalah pengalaman hebat dalam hidup saya. Ibu memeluk saya sepanjang perjalanan di dalam pesawat, saya tidak banyak bertanya dan tertidur hingga tanpa sadar ketika terbangun saya sudah ada di Jakarta.

Jakarta kota yang megah dibanding dengan kota tempat saya tinggal, saya takjub dengan gedung-gedung pencakar langit yang tidak saya temukan di kampung halaman saya ada disini. Ibu mengontrak sebuah rumah kecil disebuah perkampungan di deket daerah Kemayoran, rumah kami sangat sederhana dan hanya beralaskan papan triplex yang kondisinya sangat tidak layak. Kami tinggal di daerah kampung disekitar rawa-rawa, masyarakat disini kebanyakan adalah para pekerja buruh dan beberapa pedagang pasar atau keliling sehingga tidak heran kami adalah satu-satunya warga keturunan yang bermukim disini, buruknya rumah kami sampai-sampai kami harus menaruh ember setiap hujan karena atap rumah kami bocor.

Saya masih berusia enam tahun di kala itu, sebenarnya ibu ingin sekali memasukan saya ke sekolah taman kanak-kanak tapi ia tidak memiliki cukup uang karena pada saat itu uang kami hanya cukup untuk hidup pas-pasan. Tapi ibu tidak ingin menyerah begitu saja melihat saya yang sudah seharusnya duduk di taman kanak-kanak agar pintar. Ibu pun bertindak sebagai guru saya, ia memberikan saya sebuah buku bacaan, pensil dan penghapus sebagai alat belajar saya. Masa itu bila saya ingat, ibu sangat tegas dan tidak tanggung-tanggung akan memukul saya dengan sapu lidi bila tidak berhasil memasukkan pelajaran yang ia ajarkan ke otak saya. Hampir selama setahun saya belajar bersama ibu hingga saya pun dapat menulis dan membaca walaupun tidak masuk sekolah taman kanak-kanak.

Ibu adalah wanita gigih dan tangguh, ia tidak pernah mengeluh pada keadaan apapun. Ia selalu berjuang menyisihkan setiap keuntungan dari berdagang pakaian untuk bekal saya sekolah dasar, bisa saya bayangkan bertapa beratnya ia memikul baju dalam kalung kemudian membawanya dari satu tempat ke tempat lain tanpa pernah merasa lelah. Di pagi hari ia berangkat berjualan setelah memberikan saya makan pagi kemudian menyiapkan beberapa tugas pelajaran untuk saya kerjakan sambil menunggu dia pulang, ia mengunci rapat rumah sehingga saya tidak bisa keluar dan harus menunggu ia pulang. Sore hari ketika ia pulang berjualan, saya selalu senang menyambut ibu karena ia selalu membawa makanan yang enak karena perut saya lapar dan ibu menyadari itu. Tetapi saya juga sering cemas bila hujan besar turun dan ibu belum juga pulang, saya tak tega membayangkan ibu saya kehujanan di jalan dan tidak bisa berteduh.

hari-hari indah saya hanya pada saat ibu sudah pulang ke rumah karena ia akan memperbolehkan saya bermain di luar bersama teman-teman tetangga saya yang sering mengajak saya bermain di rawa-rawa sekitar rumah saya. Banyak hal yang bisa saya lakukan ketika bermain di sekitar permukiman saya, terutama bermain layang-layang dan menyelam di rawa rawa untuk bermain air sembari mencari ikan Cupang kesukaan saya. Pernah saya pulang terlambat dari batas waktu jam saya bermain dengan keadaan kotor karena terjatuh di rawa-rawa dan ibu sangat marah.ia menjadi semakin marah ketika saya salah mengerjakan tugas pelajaran yang ia berikan hingga Ia memukul saya dengan keras hingga saya berteriak-teriak minta ampun, saya benci ibu saat itu karena tega memukul saya.

Setelah tangisan saya mulai meredup ibu mendekat dan mengoleskan memar dan luka kaki saya dengan obat seadanya. Ia bertanya pada saya

Sakit.. Nin ? tanya ibu memanggilku Nin sebagai panggilan singkatnya.

saya diam dan mengangguk

Masih mau telat pulang lagi?

Nggak lagi jawabku

Masih mau asal-asalan mengerjakan tugas pelajaran lagi?

Saya terdiam dan memang benar sejak saya memiliki hobi menangkap ikan cupang, saya mulai malas untuk mengerjakan tugas dari ibu dan hanya berpikir untuk cepat-cepat bermain. Ibu memeluk saya dengan hangat, saya melihat kaki saya yang penuh luka dengan sedih. Saya jadi heran untuk apa ibu merawat kaki saya setelah dia yang menyebabkan luka ini. Kemudian ibu melepas pakaian saya yang kotor dan berjalan dengan sedikit pincang, saya pun tersadar bahwa luka di kaki saya tidak sebanding dengan perjuangan ibu untuk mengajarkan saya tentang kedisplinan dan perjuangan untuk membuat saya menjadi anak yang pintar.Jika saya perhatikan kaki ibu, kakinya memiliki kulit mati dan kapalan yang banyak karena berjalan beratus-ratus Km untuk mencarikan nasi yang saya makan setiap harinya.

Setelah saya mandi lalu memakai pakaian yang bersih ibu memberikan saya makan malam dan mengatakan satu hal yang tidak akan saya lupakan dalam hidup saya.

Untuk menjadi orang besar, kamu harus menjadi pintar dan displin. Jangan pernah kamu lupa akan tanggung jawab kamu, terlebih terhadap pekerjaan yang harus kamu kerjakan.

Dan saya pun bertekad sejak saat itu untuk belajar dan disiplin agar bisa menjadi orang besar, ibu adalah guru terbaik dalam hidup saya. Apalagi ibu sudah mempersiapkan saya untuk duduk di sekolah dasar sebentar lagi menunggu usia saya genap tujuh tahun.

Ibu kembali ke Makassar

Saat saya mulai berumur Tujuh tahun dan siap untuk duduk di sekolah dasar, ibu memutuskan untuk kembali ke Makassar karena merasa berdagang di Makassar lebih menguntungkan ketiban di Jakarta. Tetapi dia tidak mau saya kembali ke Makassar mengingat kasus tante Ana bisa saja terulang dan menitipkan saya pada adik kandungnya yang tinggal di Jakarta. Adik ibu saya itu menikah dengan teman ibu yang kaya raya karena ibu yang menjodohkan mereka. Ia sudah memiliki anak perempuan bernama Meisy berumur 1 tahun saat saya tinggal bersama keluarga itu. Tante tidak menolak permintan ibu menampung saya mengingat jasa ibu padanya.

Tapi pernikahan tante berjalan buruk dan retak, suaminya tidak lagi tinggal bersama dia sehingga nenek pun ikut pindah ke Jakarta dan hidup bersama tante. Saya di sekolahkan di sebuah sekolah negeri pagi 01 yang tidak jauh dari rumah tante saya yang besar dan elite di kawasan Muara karang. Orang lain akan melihat aneh bila saya bersekolah di negeri tapi memiliki rumah sebesar istana dengan taman yang luas. Padahal alasan saya bersekolah disana karena ibu tidak memiliki uang untuk memberikan sekolah swasta yang baik pada saya, lagipula ibu tidak ingin dibantu oleh siapapun tentang masa depan pendidikan saya.

Kalau saya kaji hidup saya, masa sekolah dasar saya adalah masa paling menyedihkan yang bisa saya utarakan untuk dikenang. Di sekolah saya, saya hanya segelintir berkulit putih diantara pribumi yang dominan. Saya sering menjadi bahan celaan teman-teman saya karena mata saya yang sipit dan pendiam. Saya tidak memiliki teman di kelas dan duduk di baris belakang seorang diri tanpa ada yang mau bicara dengan saya. Ketika jam istirahat sekolah, saya harus bersembunyi di kelas karena bila saya keluar saya akan dipukuli oleh teman-teman yang tidak suka pada saya. Bukan hanya dari teman-teman sekelas tapi saya juga mengalami siksaan yang berat oleh kakak-kakak kelas saya yang tidak suka pada saya. Saya hanya bisa menangis tanpa tau harus mengadu kepada siapa, karena bila saya mengadu kepada guru saya, mereka akan membuat saya lebih menderita lagi.

Nenek sering marah dan memukul saya bila saya pulang dengan keadaan kusut dengan pakaian kotor. Saya ceritakan masalah saya di sekolah dan ia hanya bilang pada saya untuk tidak mencari masalah, padahal saya tidak pernah membuat masalah dengan siapapun di sekolah saya. Saya mengerti mengapa nenek marah karena dialah yang mencuci pakaian saya setiap harinya. Tante saya tidak lebih keras dari ibu saya, ia bukan orang yang suka mengunakan pembantu untuk mengurus rumah besarnya. Saya yang dikala itu masih berusia tujuh tahun harus terbiasa untuk mencuci piring, mengepel lantai dan mengunting rumput di taman hingga bersih setiap harinya.

Pekerjaan rumah itu harus saya kerjakan bila ingin makan, belum lagi saya harus membantu tante saya menjaga Meisy yang masih kecil. Walaupun saya memiliki perkerjaan segudang beratnya tapi saya boleh berbangga hati karena selalu meraih rangking 1 di kelas saya. Ibu sangat bangga kepada saya hingga selalu mengirimkan uang sebesar 10000 rupiah dan berbagai makanan kesukaan saya setiap bulannya. Saya tidak pernah mengeluh dan membantah setiap perintah tante saya terhadap perkerjaan yang ia jatuhkan kepada saya tetapi saya tetaplah bocah berusia tujuh tahun yang sedang belajar tentang masa anak anak yang indah sehingga terkadang saya menjadi nakal.

Kenakalan saya pada saat kecil itu merupakan hal-hal yang tidak disukai oleh tante dan nenek saya. Setiap pulang sekolah saya selalu mampir ke Supermarket Muara untuk membaca komik kesukaan saya semisal Dragon ball dan Kungfu boy. Penjaga supermarket itu sering melihat saya duduk sambil membaca komik tapi tidak pernah saya membeli hingga ia mendekati saya.

Kamu mau beli komik ini?
Nggak Kak, saya cuma mau numpang baca aja
Disini harus beli kalau mau baca.. ga boleh baca disini.. ujar penjaga wanita itu sambil merebut komik dari tangan saya.
Tapi saya ingin baca kak?

Dengan jengkel penjaga itu berkata Minta sama mama kamu buat beliin komik ini kalau mau baca?

Saya jawab dengan apa adanya Mama saya di Makassar, saya tinggal sama tante saya. Tante saya nggak mungkin mau beliin saya komik itu!

Lalu penjaga itu pun mengusir saya keluar dari supermaket. Saya sedih tapi tidak putus asa, keesokan harinya saya kembali untuk membaca buku komik itu hingga penjaga itu bosan mengusir saya yang keras kepala. Akhirnya ia pun memaklumi dan membiarkan saya membaca tapi dengan catatan buku itu tidak rusak dan lecek. Saya memang sangat suka membaca komik dan buku-buku pendidikan hingga terkadang tanpa sadar saya jadi sering terlambat pulang kerumah. Nenek yang sudah marah akan menyambut saya dengan sapu dan tanpa ragu membuat saya merasakan sakit luar biasa akibat pukulannya hingga jerah. Tapi saya memang nakal sehingga tante saya sering marah-marah karena harus mengganti sapu baru setiap bulannya karena patah untuk menghajar saya.

Tante saya tidak ringan tangan seperti nenek saya, ia hanya akan memukul saya bila membuat Meisy menangis. Saya pernah di kunci di kamar mandi karena tidak sengaja membuat Meisy terjatuh dari kursi karena kelalaian saya menjaganya. Saya sering menangis mendapatkan cobaan yang tidak pernah saya bayangkan dan ibu tidak pernah tau apa yang terjadi dalam hidup saya, karena ia sedang sibuk mencari uang demi masa depan saya yang lebih baik di Makassar. Tante saya tidak menyukai sifat saya yang rakus saat makan karena menggangap saya seperti orang kelaparan tapi sesungguhnya saya memang sedang masa pertumbuhan sehingga ingin selalu makan dan terus makan. Karena kesal ia sering menyembuyikan makanan dari saya sambil memperingatkan saya untuk tidak sekali sekali membuka lemari es dan lemari makanan.

Terkadang saya tidak mengindahkan apa yang ia katakan dan bila malam tiba saya mencuri makanan itu lalu membawanya ke kamar saya dan menyatapnya dengan lahap. Tapi saya selalu bernasib sial dan tertangkap hingga pada akhirnya saya selalu dipukul dan di kurung di kamar mandi. Kapok terhadap pukulan yang menyakitkan saya pun berpikir hal-hal yang tidak pernah saya bayangkan, saya mulai berani mencuri makanan di Supermarket dengan menyembunyikan makanan itu dibalik baju saya, Karena merasa aman-aman saja, akhirnya saya menjadi keseringan berada di Supermarket dan membuat beberapa petugas curiga pada saya.

Suatu malam saya kelaparan dan memasuki Supermaket untuk mencuri Snack dan coklat, saya pikir saya akan bisa mencuri dengan aman tapi saya salah. Petugas supermarket menangkap basah saya mencuri, saya hanya bisa menangis memohon ampun untuk tidak di bawa ke kantor Polisi karena ketakutan. Mereka bertanya tempat tinggal saya kemudian membawa saya pulang ke rumah tante dan nenek, bisa dibayangkan bertapa marah dan malunya nenek dan tante terhadap kelakuan saya saat itu, Masalah selesai setelah tante bersedia membayar empat kali lipat dari harga toko. Ketika petugas itu pulang saya mendapatkan ganjalan yang tak akan pernah saya lupakan selamanya, Dua sapu kayu yang baru saja dibeli tante saya patah berantakan dan itu semua karena hanya untuk memukul saya.

Sampai saat ini saya masih tidak mengerti mengapa nenek dan tante saya bersikap keras terhadap saya, Nenek dan tante menghukum saya sangat berat karena kenakalan saya sudah melampaui batas padahal kalau saja mereka tidak menyembunyikan makanan dari saya, saya tidak akan pernah berpikir untuk mencuri. Saya tidak tau apakah ibu tau tentang sikap buruk saya ini tapi saya berharap dia tidak tau karena ibu akan sangat malu punya putra pencuri seperti saya.

Saya menjadi orang yang pendiam untuk jangka waktu yang panjang, terlalu banyak hal-hal yang membuat saya merasa takut dan cengeng semasa kecil. Sikap saya di sekolah juga tidak terlalu bergaul dengan teman-teman yang lain, mereka tau saya pintar karena selalu menjadi juara pertama di kelas tapi itu bukan hal penting selain melihat saya sebagai orang yang tidak pantas bersekolah di tempat seperti itu karena mata saya yang sipit. Empat tahun masa saya bersekolah disana banyak hal yang saya pelajari tentang dunia keras dan kekuasaan tapi saya tidak pernah dendam terhadap teman-teman saya, salah saya juga yang waktu itu diam saja dan mungkin mereka pikir saya konyol.
MENJADI KENEK SUPIR ANGKOT

Nenek tampaknya semakin kesal melihat ulah saya yang masih saja sering terlambat pulang sekolah hingga suatu hari saya pulang terlampau sore dan nenek sangat marah besar kepada saya Padahal saya tidak melakukan tindakan-tindakan yang nakal, saya hanya pergi membaca buku di Supermarket dan pernah saya katakan itu kepada nenek, kontan saja ia marah karena berpikir saya akan mencuri lagi disana.

Saya sadar saya akan habis disemprot karena pulang terlalu sore sebab saya terlalu asyik membaca komik Kungfu boy. Saat saya pulang nenek sudah menunggu di gerbang dengan senjata sejatinya sapu kayu. Belum sampai ke rumah saya sudah menangis kencang karena ketakutan dan nenek menarik saya lalu menghajar kaki saya sembari berkata

Anak nakal.. sudah nenek bilang jangan terlambat pulang tapi kamu masih saja membandel..

Saya meminta ampun tapi itu dan menangis tapi itu tidak membuatnya mengasihani saya. Akhirnya saya diseret keluar rumah dan nenek mengusir saya.

Pergi kamu dari rumah ini. Jangan pernah kembali.. kalau kamu berani kembali nenek akan menghajar kamu sampai kamu mati

Saya ketakutan dan pintu gerbang rumah tante saya terkunci sehingga saya hanya bisa diam diluar gerbang. Saya menangis memohon masuk tapi nenek tidak peduli, tante saya yang dirumah juga hanya diam saja melihat saya diusir dari rumah. Akhirnya saya berjalan meninggalkan rumah besar itu. Saya masih bingung hendak kemana tapi saya hanya berjalan sesuai naruli saya untuk berjalan tanpa berhenti.

Perut saya kelaparan dan saya berjalan melihat beberapa pedagang makanan dengan perut yang terus saja berbunyi. Saya kapok mencuri dan tidak ingin lagi melakukan itu karena nenek bilang ia tidak akan pernah mau menyelamatkan saya kalau saya mencuri lagi. Akhirnya saya tahan rasa lapar saya terus menerus hingga hari semakin malam. Saya tidak ingat jam berapa saat itu tapi keadaan jalanan sangat sepi saya mendekati tempat sampah dan mencoba mencari makanan sisa yang bisa saya makan, sialnya saya tidak menemukan makanan sedikitpun.

Saya mencoba tidur di sebuah taman milik rumah besar yang terlihat nyaman, ketika saya tidur ribuan nyamuk menyerang saya hingga saya merasa terganggu, Akhirnya saya putuskan untuk berjalan lagi walaupun mata saya sudah sangat berat. Disebuah persimpangan jalan antara Muara karang dan Pantai indah kapuk saya berhenti melihat sebuah mobil angkot yang sedang memarkir tanpa seorang pun. Saya pun berpikir untuk tidur di dalam mobil angkot itu.

Awalnya saya bisa tidur dengan nyaman tapi tiba-tiba supir angkot itu datang, ia sangat marah dan menampar pipi saya hingga saya menangis.

Ngapain kamu disana.. mau mencuri ya?
Nggak pak. Saya cuma mau numpang tidur..!!
Bohong pasti kamu mau mencuri.. saya bawa kamu ke kantor Polisi?
Ampun pak.. saya benar-benar ga bermaksud mencuri, saya hanya ngatuk dan ingin tidur disini.. sumpah pak.. ujar saya sambil menangis kencang.

Bapak supir itu kemudian mengecek uang yang ada di setir dan menemukan tidak ada yang saya curi. Ia melihat saya menangis dan ketakutan, akhirnya ia ibah dan merasa bersalah karena menuduh saya mencuri. Ia mendekati saya.

Kenapa kamu bisa disini..?
Saya diusir sama nenek saya..!
Rumah kamu dimana..!
Di Muara karang..!
Bapak anteri pulang ya..?
Nggak mau. Nenek bilang kalau saya berani pulang saya akan dibuat mati..!

Bapak itu menghela nafas dan tidak lagi menghendaki saya untuk pulang.

Ya sudah kalau emang ga mau pulang, kamu tidur aja disini.. kamu sudah makan?
Belum pak..saya belum makan dari sore tadi..
Bapak bellin indomie mau..?

Saya begitu gilang mendengar kata makan dan menghapus air mata saya.
Mau .. mau..!! ujar saya dengan semangat

Bapak itu kemudian membelikan saya indomie goreng dengan telur ceplok, saya melahap semua dengan cepat seperti orang yang sudah tidak makan selama setahun kata bapak itu. tapi memang kenyataannya perut saya sangat lapar dan ia pun menambah semangkok mie untuk saya. Setelah saya kenyang ia membiarkan saya tidur di mobil angkot merah miliknya, sedangkan ia tidur di depan dan berkata kepada saya sebelum tidur.

Besok kita pikirin mau apa ya.. sekarang uda malam kamu tidur aja..!

Saya bisa tidur nyenyak malam itu karena kenyang dan keesokannya bapak itu menawarkan saya untuk menjadi keneknya, saya pikir tidak ada salahnya, toh saya tidak punya kegiatan apapun. Dua hari lamanya saya menghilang dari rumah dan berprofesi menjadi supir angkot jurusan Pluit sampe grogol, semua orang yang duduk di angkot memperhatikan saya dengan antusias karena sangat aneh untuk seorang anak muda berkulit putih dan sipit berkerja sebagai kenek angkot terlebih usia saya yang masih bocah ingusan.

Saya tidak pernah menyesal merasakan masa-masa saya menjadi angkot karena itu adalah pekerjaan pertama saya di dunia ini. Bapak itu sangat baik and bijaksana, ia memberika hasil kerja saya setimpal dengan apa yang saya lakukan. Saya mendapatkan makan yang bisa saya sukai semau saya dan uang saku untuk membeli apa saja yang saya sukai. Tidak banyak tapi saya puas dengan hasil keringat saya disaat itu.

Saya tidak tau bagaimana nenek bisa menemukan saya setelah dua hari menghilang dari rumah, saya pikir mungkin karena beberapa tetangga saya melihat saya di jalan secara tidak sengaja. Mereka menjemput saya untuk pulang, saya takut tapi bapak itu menguatkan hati saya untuk pulang karena tempat saya bukan dimobil angkot, tempat saya adalah di bangku sekolah untuk menimbah ilmu. Saya pun kembali dan nenek tidak memukul saya, ia hanya diam dan berpikir mungkin saya hebat karena bisa hidup seorang diri dua hari lamanya tanpa uang sepeserpun.

Sekali lagi hidup saya berjalan dengan sebuah pengalaman yang tidak akan pernah saya lupakan. Kerasnya hidup telah mengajarkan saya untuk semakin tegar menatap masa depan saya. Saya beruntung bertemu bapak yang baik hati yang bersedia mengajarkan saya arti bertahan hidup. Sekali lagi juga saya kehilangan orang baik yang mengajarkan saya akan kehidupan. Saya tidak pernah menyesal apa yang pernah saya lalui dalam hidup saya karena itu adalah hal hal yang membentuk saya seperti saat ini.

BAGIAN KE 3

Setelah saya diusir dari rumah dan menghilang selama dua hari lamanya, nenek memang mulai sedikit melunak terhadap sikap saya tapi ia masih tak segan memukul saya bila saya nakal. Saya pun kembali ke bangku sekolah untuk mengejar beberapa pelajaran yang saya tinggalkan karena menghilang dalam pertualangan saya sebagai kernek angkot. Saya murid yang pintar sehingga tidak ada masalah untuk mengejar pelajaran saya dan itu saya buktikan ketika saya kembali menjadi rangking pertama di kelas saya.
Kepintaran saya sama sekali tidak ada gunanya di kelas karena saya tidak dihargai oleh teman-teman saya. Mereka lebih suka menghina saya sebagai penakut dan pengecut walaupun begitu berhasil juga saya mendapatkan sahabat yang mau bermain dengan saya. Beberapa murid perempuan terkadang masih bicara dengan saya untuk sekedar membahas cerita-cerita yang mereka dongengkan dan saya memiliki sahabat dekat bernama Angel yang sering bicara dan suatu ia bertanya pada saya.
Denny.. kamu selalu ambil raport sama tante kamu.. kemana orang tua kamu? tanya teman saya.
Mama saya ada di Makassar.. dia bekerja disana. Jadi tidak mungkin dia bisa ambil raport, jadi tante saya yang wakilin.. !!
Oo.. lalu dimana Papa kamu..!
Saya terdiam dan sebuah pertanyaan sulit untuk dijawab. Saya tidak mendapatkan gambaran sama sekali tentang sosok ayah dalam hidup saya.
Saya ga punya Papa.. dan saya ga tau Papa saya
Aneh.. biasa kan orang tua itu ada ayah dan ibu.. kok kamu cuma Mama saja..!
Saya pun tidak mengerti..!
Tidak kamu tanyakan sama Mama kamu..?

Saya mengeleng-gelengkan kepala saya, saya tidak bisa membayangkan apa yang ibu lakukan pada saya bila saya bertanya tentang ayah. Ibu seperti tidak ingin saya mengenang sosok ayah dalam hidup saya dan saya juga merasa ibu sudah seperti ayah sehingga saya tidak berpikir sosok ayah saya selama ini. Tapi pernah tergelitik sebuah pertanyaan tentang ayah saya dan itu pun bukan jawaban yang saya dapat dari ibu saya, melainkan dari cerita tante saya.
Saya tau ayah masih hidup dan ada di dunia ini tapi itu tidak penting lagi untuk saya, buat saya keluarga saya hanya ibu saya. Kalaupun dia nanti bertemu dengan saya, saya bahkan tidak berharap akan bertemu dengan dia. Ibu sudah cukup keras mendidik saya dengan apa yang ia bisa lakukan, ia keras, disiplin dan ringan tangan tapi itu dia lakukan untuk menjadikan saya anak yang baik dan tidak ada sedikitpun rasa sakit hati karena kekerasan dan ajarannya.
Selama hidup bersama tante, saya harus mengubur rasa rindu saya terhadap ibu saya. Kalaupun saya ingin menangis tidak saya lakukan didepan tante dan nenek saya, saya lebih memilih berdiam di kamar sambil membaca surat yang ia kirimkan untuk saya setiap bulannya. Saya ingin sekali bercerita kalau saya terkadang tidak kuat berada disini tanpanya, saya mungkin mampu melakukan apapun yang diperintahkan oleh tante saya andai saja ibu ada disamping saya. Sayangnya saya tidak sampai hati menyampaikan perlakuan mereka pada saya.
Tuhan sepertinya mendengarkan keluh kesah saya hingga pada suatu hari, anak tante saya yang saudara kandung ibu bernama Weldy datang ke Jakarta dalam rangka perlombaan Karate. Ia saat itu melupakan atlit Karate yang berprestasi dan selama di Jakarta ia menumpang di rumah tante saya. Ia juga tidur bersama saya dan saya sangat senang punya teman bicara saat malam bersama dia. Dia juga membawakan makanan yang ibu titipkan untuk saya dan itu bisa membuat saya tidak kelaparan saat malam hari.
Weldy yang saya panggil kakak seperti kebingungan ketika ia melihat saya bangun pagi hanya untuk membersihkan rumah dan melakukan berbagai perkerjaan yang tidak seharusnya saya lakukan. Ia mungkin bertanya dalam hati mengapa tante saya tega memperlakukan saya dengan tidak sepantasnya karena usia saya yang masih kecil. Ketika itu ia langsung menghampiri saya untuk bicara ketika saya sedang menyapu ruang tamu.
Kamu ngapain Den,?
Nyapu bersihin rumah supaya rapi!
Kamu nyapu gini iseng apa gimana?
Gak.. ini tugas saya kalau bangun pagi sebelum sekolah.. uda biasa kok..!
Loh.. mau sendiri apa disuruh..!
Disuruh sama tante.. saya nyapu dulu deh.. ntar kesiangan sekolahnya..!
Saudara saya hanya bisa menarik nafas dalam melihat kejadian itu, saya pun terburu-buru untuk melakukan tugas saya karena semalam saya bicara terlalu lama dengan Weldy. Saya senang ibu baik-baik saja dan bahkan mulai menunjukkan keuangan yang membaik, ia menitipkan pesan ibu kepada saya untuk belajar dengan giat sehingga nanti besar menjadi orang berguna dan besar. Dan kata kata itu saya tanamkan dalam-dalam di hati saya. Andai saja ibu tau saya sangat merindukan dan mencintai dia maka itu saya rela bertahan seperti ini mungkin dia akan lebih bahagia.
***
Pindah ke Surabaya dengan ibu.
Saya sedih ketika Weldy kembali ke Makassar karena saya jadi kehilangan teman bicara saat malam hari tapi ia memang harus kembali karena ia tidak bisa berlibur lama-lama di Jakarta, ia pun berjanji akan kembali nanti dan mengajak saya bicara banyak hal. Setelah Weldy pulang ternyata ia menyampaikan semua perlakuan tante saya kepada ibu, ibu sangat marah ketika itu dan langsung mengambil keputusan untuk membawa saya pulang tapi tidak terburu-buru karena saat itu ia juga sedang sibuk berpikir untu pindah ke Surabaya.
Saya tidak pernah berpikir ibu akan jatuh cinta dan memiliki laki-laki lain dalam hidupnya karena saya itu saya tidak berpikir ia akan mencintai orang lain selain saya, ternyata saya salah ibu sedang dekat dengan seorang pria bernama Aldi, saya tidak jelas darimana mereka berkenalan tetapi yang saya tau ibu begitu jatuh cinta pada pria yang usianya tidak terlalu berbeda dengannya. Ibu memang masih muda dan cantik lagipula usianya juga belum genap 30 tahun sehingga tidak heran ia begitu memikat.
Mungkin yang membedakannya adalah ia adalah seorang janda beranak satu dan bernama Denny sumargo. Aldi seorang pria yang tidak terlalu dekat dengan saya tapi saya tau ia dan ibu saling mencintai sehingga itulah ibu memutuskan untuk pindah bersama dia ke Surabaya untuk membangun kehidupan baru dan kesempatan itulah yang ibu gunakan untuk membawa saya pergi dari tante dan nenek saya. Tante pun melepas kepergian saya dengan tanda tanya antara sandiwara dan tidak tapi ia sepertinya bersedih.
Di Surabaya saya tinggal di sekitar pantai kenjeran di timur Surabaya, disanalah kami mengontrak rumah sederhana dan memulai hidup baru kami. Saya memanggil Aldi dengan sebutan Om, tapi jarang saya gunakan karena kami juga jarang bicara selain saat makan bersama atau ibu meminta saya memanggil dia. Saya bersekolah di sekitar swasta yang lebih baik dari sebelumnya karena disini lebih banyak warga keturunan walaupun ada penduduk lokal tapi mereka sangat akur dan baik.
Saya duduk di kelas 4 Sekolah Dasar dan langsung menjadi perhatian karena memiliki kepintaran yang tidak mereka kira, saya masih ingat nilai Matematika saya selalu mendapat 9, 5 di rapot, guru saya sampe kebingungan untuk memberikan angka 10 karena itu tidak diperbolehkan. Saya mendapatkan perhargaan dan rasa hormat lebih baik dari teman-teman saya kebanding di sekolah saya dulu. Dan saya pun langsung menjadi terkenal di sekolah saya.
Ibu masih melakukan perkerjaan seperti biasanya yakni, berdagang pakaian dan berkerja sambilan di sebuah Salon. Sedangkan Om Aldi bekerja tapi saya tidak pernah jelas dengan pekerjaannya, ia hanya sering pulang pada malam hari dan tertidur tanpa banyak bicara. Ibu selalu hidup hemat dan menabung setiap sen rupiah yang ia dapatkan untuk menggapai mimpinya membuka Salon, saya tau karena ibu selalu menyimpan uangnya di Bank bersama saya.
Hidup saya juga lebih terjamin dengan tanpa perlu menahan rasa lapar karena ibu selalu membuatkan saya makan bila saya lapar dengan cepat. Kesehatan saya nomor satu buatnya, disamping ia juga harus melayani kebutuhan Om Aldi. Mereka tidak menikah secara resmi, saya tidak tau alasan demikian tapi saya rasa ibu tidak ingin pernikahannya gagal sehingga memutuskan hidup bersama tanpa ikatan dan saya lihat selama mereka tinggal bersama, mereka akur-akur saja.
Tiga tahun hidup kami berjalan dengan baik, ibu mulai merasa hidupnya lebih baik dan berencana membuka salon dengan biaya yang telah ia kumpulkan selama tiga tahun itu, ia mulai mencari ruko dan berbagai persiapan untuk membuat salon. Ia mempercayakan semuanya kepada Om Aldi karena ia terlalu sibuk untuk bekerja dan mengumpulkan modal lebih banyak lagi. Om Aldi memang sepertinya terlihat sibuk membantu ibu mengurus usaha barunya itu. ia bahkan selalu berada dirumah tidak seperti biasanya ketika saya pulang ia tidak ada, saya jarang sekali bicara dengan dia dan bahkan sepertinya kami saling menghindari. Saya merasa tidak cocok dengannya ntah apa karena asing terhadap sosok pria dia hidup saya karena selama ini saya hidup dengan sosok wanita seperti tante, dan nenek saya.
Mendung itu tiba.
Suatu hari saya begitu bahagia karena mendapatkan kabar dari guru saya kalau saya akan mendapatkan hadiah karena mendapatkan nilai ulangan sempurna dan segera pulang membawakan berita baik itu kepada ibu. Ketika tiba di rumah, saya merasa ada yang aneh dengan rumah saya. Rumah saya berantakan dan banyak barang-barang yang berantakan seperti habis di bom saja. Saya langsung menuju kamar ibu, bertapa terkejutnya saya menemukan ibu menangis sambil terduduk di tembok.
Saya mendekati ibu yang seperti orang linglung dan rusuh bersama air mata di pipinya.
Mama.. mama kenapa.. ? tanya saya.
Mama terdiam dan ia langsung memeluk saya tanpa saya tau ada apa dengan dia. Saya hanya bisa mendengar tangis dia yang tiada henti dan ia hanya mengulang satu kalimat yang sama dan itu adalah
Habis semuanya.. habis semuanya..
Saya masih tidak mengerti apa yang ia maksud tapi saya tau ini berita yang buruk dan saya berharap om Aldi segera pulang untuk membuat ibu saya tenang. Tapi akhirnya saya harus bersedih karena ternyata yang membuat ibu saya menangis seperti ini adalah OM Aldi. Saya baru menyadari ketika beberapa tetangga saya datang untuk membantu menenangkan ibu dan dengan sedikit menguping saya mendengar sebuah hal yang paling menyakitkan.
Om Aldi yang ibu cintai ternyata tega membawa kabur uang yang ibu saya simpan untuk usaha salonnya sebesar seratus juta Rupiah. Jerih payah dan keringat yang ia jatuhkan demi masa depan hidup kami yang baik lenyap begitu saya oleh pria yang ia pikir begitu mencintainya dan ternyata menjadi maling dalam kehidupan kami. ibu terlalu mempercayai pria itu hingga tanpa sadar menyerahkan uangnya begitu saja untuk dibawa kabur.
Ibu sangat frustasi dengan kejadian yang memilukan itu, saya masih ingat ketika itu saya sedang belajar dan ibu menangis lalu menghantamkan keningnya ke tembok sambil menangis. Saya sangat panik dan mencegahnya sambil menangis.
Mama.. mama jangan begitu.. mama jangan kayak gini.. jangan Ma..
Mama.. hancur.. mama benar-benar hancur..
Saya menangis dan menahan kepalanya dengan sekuat tenaga agar ia tidak melakukan tindakan yang bisa membuatnya terluka. Tangis saya sepertinya bisa membuat dia sedikit berpikir untuk tidak melakukan perbuatan itu lagi, saya sadar sekali dengan maksud kata-katanya. Hatinya sungguh telah hancur dan hidupnya sungguh merasa jatuh. Ia tidak hanya kehilangan uang yang ia simpan dengan keringatnya tapi juga kehilangan cinta dan penghianatan seorang laki-laki yang begitu mencintainya.
Tidak pernah dalam hidup saya begitu sedih melihat sosok ibu saya yang begitu menyerah terhadap cobaan hidupnya. Kami jatuh dalam sebuah kehidupan yang menyedihkan dan ia tidak berusaha untuk bangkit, ia menjadi sosok yang lemah dan tak berdaya bahkan tidak pernah berpikir bahwa ia memiliki saya yang harus ia perjuangkan. Yang kami punya hanya sedikit uang untuk bertahan hidup tidak lebih dari satu minggu, untung saja ada tetangga yang berpikir membantu kami melihat tragisnya hidup kami.
Karena begitu sedihnya melihat sikap ibu, nilai saya di sekolah menurun dan selalu cemas takut ibu melakukan tindakan-tindakan yang saya takuti semacam untuk bunuh diri dan lari meninggalkan saya. Saya selalu ingin pulang cepat dan jarang sekali bermain bersama teman-teman, ketika saya pulang saya berharap ibu menyambut saya dengan senyuman ternyata tidak, wajahnya yang cantik kini tanpa pucat dan tidak beraura seperti biasanya, ia seperti hidup bukan pada dirinya.
Saya masih ingat ketika saya sangat kelaparan dan ibu hanya memiliki uang yang sedikit. Saya terus menjerit kelaparan dan ibu tidak tahan melihat keadaan saya lalu memberikan uang terakhir yang ia punya dari menjual kalung perhiasannya. Ia menyuruh saya untuk memberikan makan di luar dan saya pun berjalan kaki untuk mencarinya. Saya tau bukan hanya saya yang lapar tapi ibu juga lapar tapi ia berusaha untuk menahan rasa itu dihadapan saya. Saat itu sudah sangat malam dan saya pun segera mencari makanan di sekitar lingkungan rumah saya.
Saya melihat penjual nasi bebek yang masih berjualan sedangkan banyak penjual makanan tutup. Saya mendekati pria itu untuk membeli makanan yang ia sajikan.
Pak saya mau nasi bebek berapa harganya?
Ini sebungkusnya dua ribu rupiah..! ujar penjual itu dan saya merongo uang di saku saya yang hanya terdapat beberapa lembar ratusan dan terkumpul enam ratus rupiah.
Saya sadar uang saya tidak akan cukup untuk memberi makanan itu tapi hanya inilah satu-satunya toko yang buka di malam itu.
Pak, maaf. Boleh ga saya beli nasi sama sambelnya saja.. uang saya hanya ada enam ratus rupiah.!
Bapak itu mungkin heran melihat saya tapi ia sepertinya tau saya tidak punya uang dan akhirnya menerima uang itu dan memberikan nasi dan sambel sesuai yang saya minta. Saya begitu bahagia dan bersyukur mendapatkan makan untuk malam ini, lalu saya membawa pulang kepada ibu. Nasi itu memang tidak banyak hanya semangkus piring kecil yang tidak akan cukup untuk kami disertai sambel kecap yang sengaja saya minta agak banyak. Ibu meminta saya untuk makan terlebih dahulu dan saya memang sudah lapar pun memakannya kemudian ia memakan sedikit dan kami hanya saling memandang dengan pilu.
Nasi dan sambel yang saya makan penuh duka ini tidaklah nikmat tapi setidaknya inilah makanan yang patut saya syukuri karena sejak saat itu ibu mulai berusaha bangkit dari keterpurukan hidupnya. Air matanya berjatuhan melihat saya begitu lahap menikmati makanan yang tentunya tidak akan pernah cukup dan sejak saat itu saya sadar ibu telah kembali menjadi dirinya sendiri. Ia bangkit dari rasa sedih dan hantu bayangan yang menyakitkan dirinya.
Ia kembali bekerja di esok harinya setelah sebulan lamanya frustasi, ia berkata pada saya untuk terus belajar dengan giat dan mulai saat ini hidup kita hanya akan bersama untuk selamanya. Pria yang menyakitinya biarkanlah menjadi yang terakhir dalam hidupnya dan saya tidak berusaha mengungkit pria jahat itu dalam hidup kami. Seperti yang selalu saya pegang teguh dalam hidup saya bahwa apa yang saya miliki saat ini bukanlah sesuatu yang abadi ketika Tuhan menghendaki semuanya lenyap saya harus siap dan ikhlas.
Ibu menatap harinya dengan semangat dan saya pun kembali bersemangat untuk belajar, kami melupakan semua yang pernah terjadi dalam hidup kami dan belajar untuk lebih tidak mempercayai orang lain selain diantara kami berdua. Kami pindah dari rumah kontrakan kami ke sebuah kos yang kecil berukuran 34 Meter, bisa dibayangkan dalam satu kamar kecil itu kami menyimpan kompor,dapur dan tempat tidur bersamaan. Bahkan saya harus tidur beralasan tikar karena semua barang yang kami punya sudah kami jual untuk memulai hidup baru.
Diganggu kakak kelas.
Ketika saya masih duduk dikelas 6 Sekolah dasar, saya sering bermain bersama teman-teman sebaya saya ketika usai sekolah. Saya menyukai permainan tembak gundu yang mengunakan bola kelereng sebagai alatnya. Saya sering bermain di jalanan dan suatu ketika seorang pemuda yang saya pikir duduk di sekolah menengah atas sering datang dan mengambil kelereng saya dengan paksa. Saya ingin menolak tapi ia malah memukul saya. Saya hanya bisa menangis dan teman-teman saya juga terdiam tidak bisa berdaya.
Seringnya ia menganggu saya dan merampas mainan saya membuat saya sering menangis pulang dan ibu terlihat kesal dengan sifat cengeng saya. Saya tidak menceritakan masalah saya padanya karena saya takut ia akan marah karena membeli mainan dengan uang jajan saya. Ia memukul saya dan saya pun mengaku mengapa saya menangis.
Bola kelereng saya diambil sama kakak kelas saya..! ujar saya .
Lalu kenap kamu kasih..? tanya ibu saya.
Dia kuat dan akan memukul saya kalau tidak saya kasih..!
Hm.. Mama ga sangka kamu begitu pengecut seperti itu Din, sekarang dengarkan mama.
Aku terdiam menyimak kata-katanya,
Mulai besok kalau dia berani ambil mainan kamu lagi, kamu jangan kasih. Kalau dia maksa kamu ambil saja batu di jalanan lalu pukul dia dengan batu itu biar dia takut..! ujar mama padaku.
Aku takut..!
Kalau kamu takut.. dan hanya bisa menangis, mama yang akan pukul kamu. Mama tidak mau punya anak cengeng dan pengecut seperti kamu. Ingat pesan mama. Jangan mama liat kamu sekali lagi membiarkan apa yang jadi milik kamu diambil orang lain dengan paksa.!
Saya pun menanamkan ajaran ibu dalam penak saya dan benar saja dugaan saya, kakak kelas saya tidak pernah puas berhenti merampas mainan saya. Ia datang pada saat saya bermain gundu bersama teman saya. Teman saya sudah lebih dulu menyerahkan bola kelereng miliknya dan ia pun menghampiri saya.
Mana bagian kamu.. berikan pada saya..!
Nggak mau. Ini kan punya saya.. kenapa kamu paksa saya kasih kamu!
Eh.. kamu berani ngelawan ya..mau saya tonjok apa?
Saya melihat sekeliling saya dan menemukan sebuah batu bata dan mengangkatnya segera. Lalu mengancamnya.
Sini kamu kalau berani.. saya pukul kamu dengan ini..
Melihat saya ia seperti menantanglalu mendekati saya..
Coba aja kalau berani sini..
Ia meledek-ledek saya dengan wajahnya, sebenarnya saya takut tapi ntah suara setan mana yang membuat saya langsung menghajarnya dengan batubata itu. PLAK kakak kelas saya terdiam seketika sambil memegang kepalanya yang terasa sakit, semua teman saya tampak menarik panjang terkejut. Darah mengalir perlahan dari kepala kakak kelas saya, ia langsung menangis dan menjerit. Saya lari dari keadaan ketika semua orang terlihat histeris melihat darah berceceran dijalan dan saya juga ketakutan ketika itu, segera saya pulang ke rumah dengan mengunci pintu . Ibu yang pada saat itu baru saja pulang kerja melihat saya dengan aneh dan saya mencoba menyembunyikan apa yang terjadi.
Ibu saya sebenarnya curiga ketika saya mengunci pintu tidak seperti biasanya dan ternyata ia tidak salah ketika ibu dari kakak kelas saya berteriak di depan kos kami dan memanggil-manggil nama ibu dan saya. Teriakan itu membuat ibu saya segera keluar melihat gelangan apa yang terjadi. Ibu kakak kelas saya datang dengan wajah marah bersama anaknya yang baru saja pulang dari rumah sakit.
Ada apa ya, Bu? tanya ibu saya.
Kamu liat ini anak saya.. ? jawab ibu itu emosi.
Ibu memperhatikan kepala kakak kelas saya yang diperban dengan bekas luka masih ada.
Lalu kenapa dengan dia..?
Ini semua perbuatan dari anak ibu yang nakal dan brutal.. anak saya sampai bocor kepalanya. Kalau geger otak atau jadi cacat gimana.. ibu mau tanggung jawab?
Ibu terdiam dan memanggil saya yang ketakutan untuk turun.
Din.. benar kamu yang buat dia seperti ini..
Iya.. Ma.. ! ujarku pelan
Kenapa kamu bisa kayak gitu..? tanya ibuku.
Dia kakak kelas yang saya bilang suka curi mainan saya..!
Ibu kakak kelas itu seperti tidak terima dengan kenyataan lalu memaki-maki kami di lingkungan kami dan banyak yang melihat kejadian itu.
Anda ini bisa didik anak ga sih.. kalau ga bisa didik anak jangan jadi ibu.. jadi saja pelacur di jalanan. Anak kayak preman kok dipelihara..! kata kasar ibu itu.
Lalu saya harus bagaimana .. ? tanya ibu berusaha bersabar.
Saya ga mau tau.. saya minta ganti rugi dan saya minta ibu didik anak itu dengan benar dan hukum biar ga jadi kayak preman!
Ibu menarik tangan saya lalu mengambil sapu yang ada disamping pintu kos. Ia langsung memukul saya dengan sadisnya didepan semua orang. Saya berteriak ampun dan berteriak ibu menghentikan pukulan yang menyakitkan itu tapi ibu sepertinya sangat marah dan sangat murka pada saya. Ketika semua orang melihat kami dengan prihatin dan ibu mulai merasa cukup menghukum saya ketika lumuran darah mengalir dari seluruh tubuh saya.
Ibu langsung mendekati ibu kakak kelas saya.
Ya. .ibu benar saya yang mengajarkan anak saya untuk memukul anak ibu dengan batu karena anak ibu suka ngambil mainan anak saya.. sekarang saya sudah menghukum anak saya dengan cara saya dan ibu juga harus mengajarkan anak ibu supaya tidak pernah mencuri milik orang lain..!
Enak saja.. anak saya tidak pernah mencuri.. ibu jangan sembarangan fitnah..
Tanpa banyak cingcong ibu langsung mendekati kakak kelas saya. Menudingnya dengan sebuah pertanyaan.
Benerkan kamu ngambil mainan anak saya setiap dia main sama teman-temannya..
Karena ketakutan kakak kelas saya terdiam dan menunduk lalu berujar kecil ia..
Lihat.. itu yang sebenarnya terjadi. Saya sudah menghukum anak saya .. masalah selesai
Ibu kakak kelas saya tidak senang dengan kenyataan lalu mulai memaki-maki ibu saya dengan kata kata kasar dan ibu sepertinya sudah tidak tahan.
Ibu kalau ibu tidak ada yang bisa mendidik mulut ibu biar saya yang mendidik ibu sekarang juga..!
Ibu langsung menarik rambut ibu itu dan menjatuhkannya ke lantai dan menamparnya. Banyak orang yang terkaget-kaget melihat tindakan ibu, termasuk saya. Ibu kakak kelas saya hanya bisa berteriak-teriak meminta tolong karena tidak tahan melawan tenaga ibu, ibu memang punya kekuatan yang lebih dari wanita umumnya karena ia berkehendak menjadi Polwan. Ibu sangat marah dan merasa terhina kemudian menarik rambut ibu kakak kelas saya ke jalanan besar lalu melemparkan begitu saja ke got sekitar kos kami yang besar.
Ibu kakak kelas saya sangat malu dan kotor hingga mukanya hitam karena air got. Ibu mulai tenang ketika beberapa tetangga memisahkan mereka dan berkata.
Ini didikan saya buat ibu agar bisa menjaga mulut kalau bicara.. inget itu teriak ibu saya.
Saya yang menangis terkesima hingga tidak bisa menangis melihat bertapa ibu seperti petinju yang membuat KO lawannya. Lalu ia menarik saya masuk dan mengobati semua rasa sakit saya, ketika saya mulai mengerti apa yang ibu lakukan pada saya tadi hanya sebagai bukti bahwa ia memang salah mengajarkan saya untuk melakukan tindakan brutal tapi itu dapat saya lakukan bila saya tidak punya kemampuan yang bisa saya harapkan untuk melindungi saya.
Ibu tidak begitu saja lepas dari masalah ketika membuat malu ibu kakak kelas saya, kami kedatangan Polisi yang langsung menahan ibu dengan tuduhan penganiayaan. Saya menangis saat melihat Polisi itu membawa ibu dan ingin ikut tapi ibu melarang saya untuk ikut. Ia menyuruh saya tetap di rumah dan saya menurutinya, saya hanya bisa berdoa ibu cepat kembali. Sepanjang hari saya menangis dan tiba-tiba ibu pulang dengan tersenyum pada saya.
Ia bebas dari ancaman penjara, saya tidak tau bagaimana ia lolos yang pasti ini adalah keajaiban Tuhan untuk saya. Doa saya saat dirumah tiada henti akhirnya didengar oleh Tuhan, saya senang dan langsung memeluk ibu dengan tangis meledak-ledak. Sejak saat itu saya tidak pernah takut lagi kepada siapapun bila saya dilecehkan atau diganggu, ibu telah mengajarkan saya bahwa seorang laki-laki tidak boleh cengeng dan terdiam saja ketika mendapatkan perlakuan yang tidak pantas.
Itulah sejarah yang membuat saya menjadi keras dan tidak pernah mau percaya pada orang lain karena saya menilai banyak hal dalam hidup saya yang dapat menjadi cermin bahwa hidup kita hanya bisa kita pegang dengan kemampuan kita bukan dengan orang lain.

Cerita bersambung


CATATAN PENULIS UNTUK DENNY SUMARGO

Dalam setiap kesempatan ketika saya memulai sebuah penulisan, mungkin baru kali ini saya merasakan hidup dalam sebuah gambaran nyata tentang arti perjuangan dan keyakinan. Denny Sumargo adalah sebuah sosok yang tidak pernah saya bayangkan akan menjadi bagian hidup saya terutama dalam menuliskan kisah-kisahnya yang mungkin seperti sebuah kisah dongeng sedih yang nyaris membuat air mata saya berjatuhan bertatapan denganya setiap waktu dalam menulis kisah ini. Tapi inilah hidup, tidak ada yang mustahil tanpa kuasa Tuhan.
Masih banyak hal yang akan dibagikan dalam kisah perjalanan Denny sumargo, tiga bab bagian dari buku yang dipublikasikan lewat media blog sayawww.agnesdavonar.net dan catatan Facebook Denny sumargo sendiri merupakan pengenalan sebagian dari isi buku yang nantinya akan diterbitkan secara sah oleh pihak penerbit. Mungkin sebagian dari pembaca akan merasa penasaran dan ingin tau lebih banyak tentang kisah perjalanan seorang Denny Sumargo. Tapi sebuah keharusan membuat kami untuk tidak menayangkan lagi kisah ini dengan alasan yang kami harapkan dapat diterima.
Mohon maaf sebesar-besarnya kepada teman-teman dan pencinta kisah Denny Sumargo dengan sangat terpaksa lanjutan dari bab ke empat dari buku itu tidak dapat disiarkan secara online lagi. Denny Sumargo dan saya sepakat untuk melanjutkan kisah perjalanan panjangnya dalam edisi cetak yang akan terbit selambat-lambatnya akhir bulan Maret. Dan tentunya kalian tidak perlu kecewa karena sesungguhnya tujuan kami menerbitkan buku ini tidak hanya untuk keuntungan semata.
Denny Sumargo dan saya sepakat akan menjadikan buku ini sebagai buku amal dan hasil dari sebagian penjualan buku ini akan disumbangkan bagi beberapa anak-anak yatim ataupun orang-orang yang membutuhkan. Kesadaran akan perjuangan hidup Denny Sumargo telah mengajarkan beliau sebuah rasa peduli akan perjuangan yang mungkin masih banyak yang mengalami masa masa sulit yang dialami Denny seperti yang ia tuliskan dalam kisahnya dan dengan semangat tinggi inilah kami sepakat untuk membuat kisah ini dengan tujuan mulia.
Akhir kata penulis menghanturkan sejuta rasa terima kasih karena bersedia bersabar untuk menunggu kisah ini. Kalian adalah semangat yang membuat kami terus terpacu berusaha lebih baik.

Tentang penulis

Tentang Agnes Davonar
Agnes Davonar adalah dua bersaudara yang memulai kariernya dari seorang blogger. Keduanya telah melahirkan dua novel best seller berjudul Misteri kematian Gaby dan lagunya jauh Dan Surat kecil untuk Tuhan. Situs pribadi merekawww.agnesdavonar.net adalah salah satu situs blogger yang paling berpengaruh di Indonesia, karier mereka mencapai puncaknya ketika salah satu kisah novel mereka Surat kecil untuk Tuhan diangkat dalam sebuah acara talkshow Kick Andy karena menjadi inspirasi bagi banyak orang. Buku mereka juga diedarkan secara luas di Taiwan, Malaysia dan Singapore dan mencatat sukses yang samA.


TAGS


-

Author

Follow Me